masih ada dari sebuah episode yang hilang, rasa lain dari yang sebelumnya

masih ada dari sebuah episode yang hilang, rasa lain dari yang sebelumnya
............masih ada dari sebuah episode yang pernah hilang, bahkan rasa lain dari yang sebelumnya ............

1

1

Album Gombloh & Lemon Tree Anno '69






Gombloh (lahir di Jombang, Jawa Timur, 14 Juli 1948 – wafat di Surabaya, Jawa Timur, 9 Januari 1988 (pada umur 39 tahun) adalah seorang penyanyi Indonesia. Ia dilahirkan dengan nama asli Soedjarwoto Soemarsono di Jombang sebagai anak ke-4 dari enam bersaudara dalam keluarga Slamet dan Tatoekah. Slamet adalah seorang pedagang kecil yang hidup dari menjual ayam potong di pasar tradisional di kota mereka.

Sebagai keluarga sederhana, Slamet sangat berharap agar anak-anaknya dapat bersekolah setinggi mungkin hingga memiliki kehidupan yang lebih baik.

Pendidikan

Gombloh mengenyam pendidikan di SMAN 5 Surabaya dan sempat belajar di jurusan Arsitektur Institut Teknologi Sepuluh Nopember, (ITS) Surabaya, namun tidak selesai. Meskipun Gombloh tergolong pintar, ia tidak pernah berniat kuliah di ITS. Karena itulah ia sering mengelabui ayahnya dengan berangkat ke sekolah, namun sekitar pk. 10 pagi ia kembali ke rumah dan tidur. Kelakuannya ini akhirnya diketahui ayahnya setelah Slamet mendapat surat dari ITS yang memberikan peringatan keras karena Gombloh terlalu banyak bolos.

Gombloh bereaksi dengan menghilang ke Bali dan bertualang sebagai seniman. Jiwanya yang bebas tidak dapat dikekang oleh disiplin yang ketat dan kuliah yang teratur.

Karakter lagu ciptaannya

Gombloh adalah pencipta lagu balada sejati. Kerja samanya dengan Leo Kristi dan Franky Sahilatua di kelompok "Lemon Trees" membuatnya dekat dengan gaya orchestral rock.

Kehidupan sehari-hari rakyat kecil banyak digambarkan dalam lagu-lagunya, seperti Doa Seorang Pelacur, Kilang-Kilang, Poligami Poligami, Nyanyi Anak Seorang Pencuri, Selamat Pagi Kotaku. Sebagaimana penyanyi balada semasanya, seperti Iwan Fals dan Ebiet G. Ade, Gombloh juga tergerak menulis lagu tentang (kerusakan) alam. Lagu-lagu cintanya cenderung "nyeleneh", sama seperti karya Iwan Fals atau Doel Sumbang, misalnya Lepen ("got" dalam bahasa Jawa, tetapi di sini adalah singkatan dari "lelucon pendek").

Namun ciri khasnya adalah dari lagu-lagu ciptaannya yang bertema nasionalis, seperti Dewa Ruci, Gugur Bunga, Gaung Mojokerto-Surabaya, Indonesia Kami, Indonesiaku, Indonesiamu, Pesan Buat Negeriku, dan BK, lagu yang bertutur tentang Bung Karno, sang proklamator. Lagunya Kebyar Kebyar banyak dinyanyikan di masa perjuangan menuntut Reformasi.

Ia pernah pula merilis album berbahasa Jawa dengan interpretasinya yang progresif berjudul "Sekar Mayang". Sampai sekarang, rintisannya ini belum pernah diikuti oleh musisi lainnya. Hong Wilaheng, salah satu lagu berbahasa Jawa dari album "Berita Cuaca", mendapat pengaruh kuat dari gaya bernyanyi Leo Kristi dan liriknya diambil dari Serat Wedhatama.

Lagu-lagu karya Gombloh sempat diangkat dalam penelitian Martin Hatch seorang peneliti dari Universitas Cornell dan ditulis sebagai karya ilmiah yang berjudul "Social Criticsm in the Songs of 1980’s Indonesian Pop Country Singers", yang dibawakan dalam seminar musik The Society of Ethnomusicology di Toronto, Kanada pada 2000.

Kematian

Gombloh meninggal dunia di Surabaya pada 9 Januari 1988 setelah lama menderita penyakit. Tubuhnya yang kurus memang banyak menyimpan berbagai penyakit, ditambah kebiasaan merokoknya yang sulit dihilangkan. Menurut salah seorang temannya, sering kali Gombloh mengeluarkan darah bila sedang bicara atau bersin. Namun Gombloh pantang menyerah. Karena itulah ia mampu bertahan hidup cukup lama, meskipun dengan tubuh yang penyakitan.

Sangat disayangkan, Pemerintah Indonesia baru memberi perhatian terhadap karya seninya setelah dia meninggal untuk Lagu Gebyar-Gebyar. Semasa hidupnya lagu ini tidak mendapat perhatian sama sekali.

Diskografi
1. Nadia dan Atmosphere Lemon Tree's Anno '69 (1978)
2. Mawar Desa Lemon Tree's Anno '69 (1978)
3. Kadar Bangsaku Lemon Tree's Anno '69 (1979)
4. Kebyar Kebyar Lemon Tree's Anno '69 (1979)
5. Pesan Buat Negeriku Lemon Tree's Anno '69 (1980)
6. Sekar Mayang Lemon Tree's Anno '69 (1981, berbahasa Jawa)
7. Terimakasih Indonesiaku Lemon Tree's Anno '69 (1981)
8. Pesan Buat Kaum Belia Lemon Tree's Anno '69 (1982)
9. Berita Cuaca Lemon Tree's Anno '69 (1982)
10. Kami Anak Negeri Ini Lemon Tree's Anno '69 (1983)
11. Gila - Gombloh (1983)
12. 1/2 Gila - Gombloh (1984)
13. Semakin Gila - Gombloh (1986)
14. Apel - Gombloh (1986)
15. Apa Itu Tidak Edan - Gombloh (1987)

sumber : Wikipedia
gbr : beberapa sumber

1 komentar:

= trims udah cuap-cuap disini =